Cara Setting Static Lease DHCP di Router Mikrotik

Cara Setting Static Lease DHCP di Router Mikrotik - Artikel ini merupakan lanjutan dari artikel sebelumnya yaitu yang berjudul Cara setting router mikrotik sebagai DHCP server yang sudah saya publish beberapa waktu lalu di blog kesayangan sobat ini.


Dalam implementasi DHCP Server pada sebuah jaringan yang menggunakan router mikrotik, umumnya setiap user yang konek ke jaringan baik via kabel maupun wifi akan mendapatkan IP address yang berbeda setiap request peminjaman IP ke router mikrotik yang bertugas sebagai DHCP server.

Cara Setting Static Lease DHCP di Router Mikrotik

Secara default, ketika ada user yang me-request peminjaman IP address, maka IP address yang diberikan kepada user tersebut akan diurutkan dari belakang. Namun, sobat juga bisa menentukan agar user tertentu ketika konek hanya akan mendapatkan IP address tertentu saja. Sebagai contoh, ketika user A dengan MAC address AC:C1:EE:53:19:4B melakukan request IP DHCP ke router maka oleh si router akan diberikan IP address 192.168.1.10, nah inilah yang saya namakan dengan teknik Static Lease pada DHCP server.

Manfaat Static Lease Pada Router Mikrotik

Dengan memanfaatkan static lease pada DHCP server router mikrotik, tentu saja kita akan terbantu apabila kita melakukan pembatasan akses internet maupun management bandwidth. 

Misalnya saja sobat menginginkan agar setiap user selalu mendapatkan IP address tertentu (tidak berubah-ubah) setiap kali terkoneksi ke jaringan agar sobat bisa me-limit bandwidth untuk user tersebut tapi sobat tidak mau repot-repot setting IP statik di masing masing device user, maka dengan static lease bisa menjawab permasalahan sobat tersebut.

Cara Setting Static Lease DHCP di Router Mikrotik

Setelah mengetahui manfaat penggunaan static lease ini sekarang kita lanjut ketahap berikutnya, yaitu cara setting static lease DHCP di router mikrotik. Cara setting static lease ini ada 2 (dua) cara yaitu :

Pertama yaitu kita melihat user yang sudah terdaftar pada menu IP ~> DHCP Server ~> Leases, akan tetapi dengan cara ini user yang akan kita jadikan static lease syaratnya harus sudah konek terlebih dulu agar bisa kita jadikan static.

Untuk caranya pada winbox klik menu IP ~> DHCP Server ~> Leases kemudian tentukan user yang akan di static dengan cara double klik kemudian klik Make Static, untuk lebih jelasnya silahkan lihat pada gambar dibawah ini.

Cara Setting Static Lease DHCP di Router Mikrotik

Kalau sudah di Make Static maka flag D (Dynamic) akan hilang karena sudah berubah menjadi static.

Sedangkan untuk cara yang kedua yaitu dengan menambahkan IP address (yang akan ditentukan untuk user) dan MAC address user secara manual, masih di menu IP ~> DHCP Server ~> Leases kemudian klik tanda plus (+) untuk menambahkan lalu isi atau tentukan seperti contoh pada gambar dibawah. Kalau sudah klik tombol Apply dan OK.

Cara Setting Static Lease DHCP di Router Mikrotik

Penjelasan gambar diatas :

  • Address, adalah IP address yang bisa sobat tentukan untuk user tertentu
  • MAC Address, harus di isi dengan MAC address dari user yang akan sobat buat static
  • Server, apabila pada router terdapat beberapa konfigurasi DHCP server maka pada opsi ini silahkan arahkan ke DHCP server yang sesuai
  • Lease Time, kita bisa menentukan lease time atau waktu sewa IP yang dipinjam oleh user 
  • Rate Limit, kita bisa menentukan limitasi bandwidth untuk user pada opsi ini
  • Insert Queue Before, pada opsi ini kita bisa menentukan user tersebut terlimit di bawah parent yang mana saja.

Selain itu, kita juga bisa memblok akses user dengan MAC address tertentu agar tidak bisa terkoneksi ke jaringan dengan mencentang opsi Block Access.

Apabila sobat menentukan Rate Limit seperti gambar diatas untuk setiap user maka ketika user tersebut konek secara otomatis IP nya akan terlimit di menu Simple Queues, untuk lebih jelasnya silahkan lihat gambar dibawah.

Cara Setting Static Lease DHCP di Router Mikrotik

Kesimpulan

Sampai tahap ini sobat sudah berhasil setting static lease pada router mikrotik, teknik ini adalah solusi untuk setting IP static pada jaringan yang menggunakan service DHCP (IP otomatis), karena dengan teknik ini sobat tidak perlu susah payah setting IP address static di masing-masing komputer atau device user. Semoga bermanfaat !

Baca juga artikel menarik lainnya :

Subscribe to receive free email updates: